Loker Banda Aceh - Berbagi Info Kerja di Aceh, Info CPNS, Karir BUMN, Rekrutmen Perusahaan Swasta, Info Recruitment Bank di Seluruhh Indonesia.

Lowongan Kerja Oktober 2016 - Info CPNS, Rekrutmen Terbaru Perusahaan BUMN dan Swasta, Info Recruitment Bank dan Informasi Lowongan Kerja Terbaru lainnya.

SEKOLAH SUKMA BANGSA LHOKSEUMAWE


Lhokseumawe - Sekolah Sukma Bangsa Lhokseumawe membuka Lowongan Kerja Guru Honorer sebagai sebagai berikut:
  1. Guru PAI (Kode : GPAI)
  2. Guru Bilologi ( Kode : GBIO)
  3. Guru Fisika (Kode : GFIS)
  4. Guru Bahasa Indonesia (Kode : GBIN)
Kualifikasi Pendidikan
  1. S1 Jurusan yang sesuai
Syarat Umum :
  1. IPK Minimal 3.00;
  2. Pengalaman sebagai guru  minimal 1 tahun dan AKTA IV (diutamakan);
  3. Mampu mengajar berbagai mata pelajaran (Khusus untuk Guru SD);
  4. Bisa berbahasa Inggris dengan baik (TOEFL Min.400);
  5. Mampu mengoperasikan minimal Microsoft Officer.
Persyaratan Administrasi
  1. Surat Lamaran;
  2. CV;
  3. Surat Referensi Kerja;
  4. Foto berwarna 3x4 cm sebanyak 4 lembar;
  5. Photo copy Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang masih berlaku;
  6. Surat Keterangan Sehat;
  7. Photo copy Ijazah terakhir dan Transkrip Nilai (dilegalisir) sebanyak 2 lembar;
  8. Cantumkan Kode Posisi dan Lokasi Sekolah yang diinginkan dalam Surat Lamaran
Surat Lamaran diterima paling lambat tanggal 28 November 2015.
Surat Lamaran dapat diantar langsung atau dikirim via Email ataupun via POS ke alamat :
Sekolah Sukma Bangsa Lhokseumawe
Jl. Medan -  B. Aceh Desa Panggoi, Kec. Muara Dua Lhokseumawe
Kode Pos 24352 Telp. (0645)-631129 Email : liaulfa@yahoo.com
Sekolah Sukma Bangsa Lhokseumawe

Sumber : http://lhok.sukmabangsa.sch.id/

Profil Sekolah Sukma Bangsa Lhokseumawe

Pendidikan merupakan satu bidang garap yang sangat penting dalam usaha rekonstruksi Aceh pasca-tsunami pada 26 Desember 2004. Bidang pendidikan meliputi baik pembangunan kembali sarana dan prasarana pendidikan, di mana ribuan gedung sekolah hancur akibat gelombang tsunami, maupun sumber daya manusia. Sebagaimana diketahui, sekitar dua ribu lima ratus (2.500) guru (SD hingga SMU) dilaporkan telah meninggal dunia menyusul musibah gempa dan tsunami (Media Indonesia, 7 Januari 2005). Terhadap angka di atas juga masih perlu ditambah jumlah tenaga pengajar perguruan tinggi yang ikut menjadi korban tsunami. Universitas Syiah Kuala—salah satu perguruan tinggi terkemuka di Aceh—melaporkan sekitar seratus tiga (103) dosen meninggal dunia dan sembilan puluh dua (92) lainnya hilang (Media Indonesia, 11 Januari 2005).

Bisa dipastikan, kerusakan sarana dan hilangnya tenaga kependidikan berpengaruh sangat besar terhadap kehidupan masyarakat Aceh. Sebagian anak-anak Aceh harus kehilangan pendidikan yang jelas sangat penting untuk menciptakan generasi masa depan lebih baik. Di samping itu, persoalan mereka menjadi makin parah mengingat bahwa musibah tsunami juga telah meninggalkan trauma psikologis yang sangat besar. Tidak sedikit anak-anak Aceh, dan juga masyarakat secara umum, yang membutuhkan penanganan psikologis khusus akibat musibah ini.

Oleh karena itu, pembangunan kembali bidang pendidikan merupakan salah satu aspek sangat mendasar dalam proses rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh pasca musibah gempa dan tsunami. Bersama bidang-bidang penting lain sosial-budaya, ekonomi dan politik pembangunan bidang pendidikan mutlak diperlukan, karena akan sangat menentukan masa depan Aceh. Dalam kerangka ini pula, pihak pemerintah bersama pihak swasta dan lembaga asing memberi perhatian sangat besar dalam membangun kembali sarana dan prasarana pendidikan di Aceh. Mereka secara intensif terlibat dalam rehabilitasi dan pembangunan gedung-gedung sekolah, penyelenggaraan pendidikan darurat, dan pembangunan mental anak-anak Aceh yang mengalami trauma psikologis akibat musibah tsunami.

Dalam karangka inilah Yayasan Sukma berpartisipasi dalam program-program pembangunan pendidikan di Aceh. Yayasan Sukma berinisiatif membangun tiga sekolah (Sekolah Sukma Bangsa) di tiga kabupaten di Aceh, yakni di Pidie, Bireun, dan Lhokseumawe, dan satu sekolah (SMU) di Nias, Sumatra Utara. Tentu saja, ada sejumlah alasan mengapa Yayasan Sukma memilih membangun Sekolah Sukma Bangsa yang berorientasi pada pengembangan mutu (kualitas) dan potensi anak. Salah satu alasan yang fundamental adalah aspek jangka panjang kegunaan dana masyarakat yang terhimpun melalui Pogram Indonesia Menangis Metro TV selama beberapa bulan pasca-tsunami. Di samping itu, tantangan riil abad ke-21 bagi sektor pendidikan semakin kuat, yang mensyaratkan sekolah untuk memiliki kinerja akademik yang baik, jaminan kualitas pendidikan yang memadai, serta akuntabilitas penyelenggaraan pendidikan.

Menyangkut pendirian Sekolah Sukma Bangsa, satu isu penting mengemuka, terutama berhubungan dengan format dan orientasi pembelajaran yang hendak dilaksanakan di tiga sekolah tersebut. Dalam hal ini, satu poin penting yang perlu ditekankan adalah bahwa pembangunan sekolah ini memang didedikasikan bagi pengembangan masyarakat Aceh. Oleh karena itu, nilai-nilai lokal keacehan, yang pada dasarnya sangat identik dengan keislaman dan keindonesiaan menjadi sangat penting dipertimbangkan. Dalam kerangka ini perlu disebut kemanusiaan sebagai satu nilai universal yang juga menjadi landasan orientasi pembelajaran di Sekolah Sukma Bangsa.

Perlu ditegaskan, pengalaman sejarah Aceh menunjukkan bahwa proses pembentukan budaya Aceh atau juga disebut keacehan berlangsung sejalan dengan proses penerimaan Islam oleh masyarakat. Karena itu, Islam secara sangat berarti menjadi satu unsur penting dalam proses pembentukan struktur sosial dan budaya masyarakat Aceh. Ungkapan Aceh sebagai “Serambi Mekkah” pada dasarnya merupakan satu hasil dari proses sejarah di atas. Proses tersebut terus berlangsung ketika Aceh menjadi bagian dari Indonesia. Di sini, keindonesiaan menjadi satu unsur penting lain yang ikut memperkaya proses perkembangan Aceh. Prinsip keindonesiaan atau kebangsaan selanjutnya menjadi satu nilai utama yang dianut masyarakat Aceh. Dengan demikian, di samping mencapai standar kualifikasi pendidikan sebagai layaknya sekolah unggul, proses pembelajaran di Sekolah Sukma Bangsa juga akan mempertimbangkan nilai-nilai lokal keacehan. Diharapkan, sekolah ini memiliki nilai sosial strategis bagi usaha kemanusiaan untuk pengembangan masyarakat Aceh. Untuk itu, lima prinsip di bawah ini menjadi penting diangkat sebagai landasan filosofis bagi pembelajaran yang akan menerjemahkan nilai-nilai dan kebutuhan riil masyarakat di tengah arus perubahan sosial yang mendasar.

Demikian Informasi Lowongan Kerja Guru Terbaru pada Sekolah Sukma Bangsa Lhokseumawe.

Semoga informasi lowongan kerja terbaru dari www.lokerbandaaceh.com yang kami share dapat bermanfaat untuk Anda dan juga Pemerintah dalam hal mengurangi pengangguran di Provinsi Sumatera Utara dan Provinsi Aceh.

Jangan Lupa Join dengan Email di www.lokerbandaaceh.com atau
Like di Facebook.com/LokerBandaAceh dan twitter @LokerBandaAceh.

Penting :
LokerBandaAceh adalah situs Share Informasi Lowongan Kerja Secara Gratis tanpa memungut biaya Apapun kepada setiap Member / Pengunjung Situs.
Untuk Lebih Jelasnya Baca Privacy Policy dan Disclaimer LokerBanda Aceh.

SEKOLAH SUKMA BANGSA LHOKSEUMAWE Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Andriadi A.M.d
Andriadi
LOWONGAN KERJA DESEMBER 2016 - JANUARI 2017 Updated at: 12:28 PM

0 comment:

Post a Comment

Jika Ada Pertanyaan ataupun Saran yang bermanfaat silahkan komentar dibawah ini. Dilarang SPAM di situs ini.

Untuk Memperoleh Informasi Lowongan Kerja Terbaru, Daftarkan Email Anda dibawah ini

Klik Daftar Sekarang Untuk Mengirimkan Verfikasi ke email anda.